Orang-orang berhasil tidak hanya dengan keras hati, melainkan mereka juga pekerja keras yang percaya pada kemampuan dirinya.

Bensin dari Sampah Plastik

Daur Ulang

Proses daur ulang menjadi sangat populer saat ini. Namun hanya daur ulang tertentu yang selama ini dijalankan. Padahal ada banyak alternatif proses daur ulang yang lebih menjanjikan dan berprospek ke depan. Salah satunya mengonversi sampah plastik menjadi bensin. Itu bisa dilakukan karena pada dasarnya plastik berasal dari minyak bumi, sehingga tinggal dikembalikan ke bentuk semula.

Keuntungan sampah plastik adalah tidak menyerap air, sehingga kadar air sangat rendah dibandingkan sampah kertas, sisa makanan, dan biomassa. Plastik juga mempunyai nilai kalor cukup tinggi, setara dengan bahan bakar fosil seperti bensin dan solar.

Mekanisme proses intu menggunakan pirolisis, yaitu memanaskan plastik pada suhu di atas 400 derajat Celcius tanpa oksigen. Pada suhu itu, plastik akan meleleh dan berubah menjadi gas. Pada saat proses tersebut, rantai panjang hidrokarbon akan terpotong menjadi rantai pendek. Selanjutnya proses pendinginan dilakukan pada gas tersebut sehingga mengalami kondensasi dan membentuk cairan.

Cairan itulah yang kelak menjadi bahan bakar, baik berupa bensin maupun bahan bakar diesel. Untuk mendapatkan hasil dan performa lebih baik, ditambahkanlah katalis. Beberapa parameter sangat berpengaruh terhadap produk yang dihasilkan, antara lain suhu, waktu, dan jenis katalis. Katalis dari jenis zeolit dan silica-alumina banyak digunakan dalam proses itu.

Sangat Krusial

Satu kilogram plastik bisa menghasilkan sekitar 1 liter minyak, sehingga bisa diperkirakan berapa minyak dihasilkan dari proses itu. Konversi plastik itu menjadi sangat krusial ketika makin minim tempat pembuangan sampah dan harga minyak dunia terus meningkat.

Beberapa negara telah banyak mengembangkan teknologi itu, seperti Jepang, Jerman, AS, dan India. Pabrik skala komersial pun sudah diujicobakan untuk mendapatkan performa terbaik. Sayang hingga saat ini Indonesia belum banyak mengembangkan teknologi itu sampai pada skala komersial. Padahal, bila dikembangkan, satu persoalan mengenai sampah telah terselesaikan dan ada keuntungan lain dari produksi bahan bakar yang mempunyai nilai jual.

Dari sinilah perlu kebijakan pemerintah tentang pengelolaan dan pengolahan sampah plastik, sehingga bisa mendorong industri pengolahan sampah plastik mencapai skala keekonomian. Tentu itu semua perlu didukung seluruh lapisan masyarakat, khususnya dalam hal pemilahan sampah. Perlu edukasi pada masyarakat mengenai hal itu. Peran perguruan tinggi tentu sangat penting dalam mengedukasi masyarakat dan pengembangan teknologi pengolahannya. Akhirnya, sinergi semua pemangku kepentingan yang dimotori pemerintah sangat perlu demi keterwujudan lingkungan yang terjaga dan mengurangi ketergantungan pada beberapa sumber energi primer.


-penulis: M Syamsiro ST MT, pengajar Jurusan Teknik Mesin Universitas Janabadra Yogyakarta

sumber ilustrasi gambar: antarafoto.com

0 Komentar

    Tambah Komentar