Tegas akan diri sendiri, buang pikiran negatif dan lakukan yang baik. Kegelisahan hanya milik mereka yang putus asa

Pemkab Pati Sederhanakan Prosesi Hari Jadi di Tengah Pandemi Covid-19

Menyambut Hari Jadi Kabupaten Pati ke 697 dan HUT ke 75 RI, tahun ini sedikit berbeda lantaran masih adanya pandemi Covid-19. Pada rapat persiapan Hari Jadi Kabupaten Pati ke 697 dan HUT ke 75 RI, di Ruang Penjawi (23/7), Bupati memimpin rapat dengan menjalankan protokol kesehatan bersama para Kepala OPD.

Bupati mengatakan bahwa untuk hiburan ketoprak yang selama ini rutin diselenggarakan dalam memperingati Hari Jadi Pati, nantinya tetap digelar namun tanpa adanya panggung dan digelar lebih sederhana dengan durasi yang singkat di Pendopo Desa Sarirejo.

"Ini untuk tradisi yang tidak bisa ditinggalkan. Untuk ada atau tidaknya pagelaran ketoprak, menurut saya dari dulu memang tidak harus ada. Sebab ketoprak ini memang maraknya pada zaman dulu. Namun, agar tidak menjadi beban pikiran, ketoprak ini dapat digelar sama halnya dengan tradisi sedekah bumi, yaitu durasi 1 atau 1,5 jam," jelasnya.

Pilihan lainnya​ adalah, ketoprak tersebut dapat digelar secara virtual. Seperti yang dilaksanakan di SKB. Sedangkan untuk selametan​ atau bancaan, Bupati mengimbau agar tetap digelar namun dengan jumlah yang terbatas. "Untuk nasi tasyakuran dapat dibagikan dulu ke masyarakat dan yang mengikuti selametan​ hanya terbatas.

"Di desa - desa kan juga gitu. Mau didoakan dulu bisa, atau dibagikan nanti bagaimana baiknya. Namun yang mengikuti tetap terbatas. Sebab kita juga mengedukasi masyarakat untuk tidak mengadakan acara kumpul - kumpul", tegasnya.

Sedangkan terkait acara pidato kenegaraan, Bupati menyebut bahwa untuk Forkopimda menghadiri di DPRD bersama para anggota dewan. Sementara untuk para Kepala OPD, menyaksikan secara virtual di Pendopo.

"Untuk acara ziarah, nanti pun pelaksanaannya terbatas. Forkopimda bersama panitiam kurang lebih 15 sampai 20 orang saja. Untuk HUT RI, kita kan mengikuti pemerintah pusat, yakni secara virtual", imbuhnya.

Sedangkan untuk penyelenggaraan kegiatan Taptu, ditiadakan, Dan untuk renungan suci di makam pahlawan tetap ada namun dengan jumlah terbatas.

Namun, Bupati masih memberikan pilihan, apabila renungan suci diikuti oleh sekitar 30 orang saja, maka dapat diganti menjadi ziarah makam pahlawan dan jadwalnya berubah menjadi pagi, siang atau sore.

"Untuk remisi, kita laksanakan secara virtual. Sebab secara protokol kesehatan, memang belum boleh ada yang membesuk. Nanti bisa diatur di Pendopo melalui zoom. Sedangkan untuk penurunan bendera, karena upacara bendera kita mengikuti dari pemerintah pusat secara virtual maka penurunan bendera pun paling tidak sama. Ya nanti kita menunggu petunjuk dulu pastinya dari pemerintah pusat", pungkasnya.(po1/PO/MK)

0 Komentar

    Tambah Komentar